Giving is Changing, sedekah itu perubahan. Jadi kalau anda bersedekah, anda akan berubah. Alhamdulillah, saya mengawali ilmu sedekah lewat keterpurukan. Jadi kalau ada orang yang masuk ilmu sedekah dengan rasa syukurnya, itu paling hebat. Kalau saya masuk pintu sedekah karena masalah.

Saat itu saya di penjara, punya makanan terbatas. Kadang-kadang dapet kiriman, kadang-kadang enggak. Saya belajar nih, waktu itu kiriman enggak dateng dari kepolisian. Biasanya cuma ada nasi cadongan yang lauknya hanya toge dan tahu dibelah dua. Saya udah prepare, kalau nasi enggak dateng saya udah punya cadangan, saya simpen roti di bawah bantal-bantalan saya. Bener, sampe jam 11 siang itu nasi enggak dateng.

Akhirnya, saya makan roti saya, tapi begitu saya mau makan, seperti ada suara di kepala saya, “Lu liat tuh semut, coba lu bagi itu semut, supaya lu dapet makanan”. Nah, saya turun lah dari bale batu saya, terus saya dialog sama semut. Saya bilang begini, “Eh mut lu mau roti enggak ? Kalau lu mau, lu turun sini”. Turun tuh semut, saya bilang “Ternyata bukan cuma Nabi Sulaiman ya yang bisa bicara ama semut, Yusuf Sulaiman bisa juga” hehehe.

Beneran itu semut turun, lalu saya kasih roti itu di atas lantai dan saya dialog ama ni semut, saya bilang “Mut tuhan lu kan sama ama gw, lu doa dong sama Allah, biar gw ini ama temen-temen dapet makanan” kayaknya itu semut pada ngangguk sih. Terus saya balik ke tembok, saya hadapkan kepala saya ke tembok. Saya merasa seperti seseorang yang sedang bagus sekali imannya saat itu. Saya bilang, “kayaknya sebentar lagi bener nih bakalan dateng nasi”.

Beneeer ada yang ngetok, saya dipanggil, “Dul, waktu itu panggilannya msih Dul bukan ustad”. Tiba-tiba si opsir nanya, “Udah makan belum semuanya nih”. Langsung pada jawab, “Belum, belum makan”. “Yaudah tunggu sebentar ya” kata si opsir. Dia balik lagi kira-kira sepuluh menit, bawa nasi padang isi gule ayam, gule kambing, saya sendiri dapet gule otak, Subhanallah. Temen-temen dalem sel enggak ada yang tau peristiwa sedekah dan doa saya enggak ada yang tau. Tapi yang amazing adalah mereka dapet makanan berbeda. Saya mesem-mesem sendiri aja.

Itu pelajaran pertama, gara-gara semut medoakan. Saya bilang, “Kaki gue di sini, gak ada usaha, gak ada ikhtiar, gak dagang, gak ngapa-ngapain. Tapi ternyata, itulah ikhtiarnya. Baru ngasih roti sepotong apa lagi satu kan. Kalau satu bisa dapet restorannya tuh”. Pelajaran ini membekas sekali, waktu itu tahun 1999.

Kemudian setelah saya keluar dari penjara, saya menunjukkan kepada orang tua bahwa saya akan jadi The New Yusuf, jadi Yusuf yang baru, saya tidak mau lagi main proyek, harta-harta yang haram. Saya coba dagang di Terminal Kalideres. Modal Rp14 ribu jadi es kacang ijo 70 bungkus. Es mambo tapi cair.

Saya dagang deh, dengan reputasi saya sebagai pedagang sebelumnya, saya bilang, “Ini enteng lah, 70 kantong itungan saya kalau kali gope, jadi Rp35 ribu nih, bisa untung 100 persen”. Saya dagang ke terminal. Alhamdulillah, dengan segenap pengalaman saya dagang, cuma laku lima. Sisa 65 kantong, padahal ini pakai santen, wah besok bisa celaka nih. Alhamdulillah saya dikasih utangan es balok, saya bawa lah es balok kemudian saya pulang ke rumah. Saya sempetin mampir ngaji. Ternyata topiknya tentang sedekah. Dan itu cukup merubah saya saat itu.

Kata Ustad Basyuni, “Kalau lu untung, sedekah biasa. Lu kerja gajian terus sedekah itu juga biasa. Yang hebat, belum untung, sedekah. Kerja, gajian, biasa. Kalau belum gajian, sedekah. Ini yang Allah akan tersenyum”. Saya praktek besoknya, 65 kantong yang sudah saya rendem di es balok, pagi-paginya saya rubah cara dagang saya. Orang kan biasanya sedekahnya after ya, saya before. Saya kumpulin lima anak, saya bilang, “Nih doain abang, abang mau dagang” lima kantong saya kasih tuh. Satu kantong Rp500 perak kan.

Sisa 60 kantong kan tuh, Alhamdulillah setelah saya sedekah sampai jam 12 siang malah enggak ada yang laku. Rupanya saya harus belajar sabar. Jadi setelah sedekah pun ada proses. Adzan Dzhur pun berkumandang, saya bawa lah termos es saya ke depan musholla terminal, saya taro saya ambil wudhu, saya sholat. Ternyata saya salah naro di depan pintu. Jadi orang dateng masuk ambil, orang keluar juga ambil. Begitu saya keluar sholat, kosong. Copot jantung saya, Ya Allah saya salah naro ini. Dianggapnya gratis ini.

Eh ada orang dari sebelah kanan musholla bilang, “Mas dzikirnya lama amat sih. Saya tuh yang jagain es kamu. Coba diitung dalemnya berapa mudah-mudahan cukup”. Saya itung tenyata isinya Rp55 ribu. Harusnya 60 kali Rp500 perak kan Rp30 ribu. Tapi ternyata saya ngantongin Rp25 ribu keuntungan dari sedekah. Skor akhirnya jadi Rp55 ribu.

Saya bilang, “5 kantong kali Rp500 jadi Rp2500 dikali 10 Rp25 ribu. Gw dagang yang 60 kali Rp500 jadi Rp30 ribu. Kalau begitu saya bilang perlu dijajal Quantum Giving nih”. Besoknya, saya sikat semua tuh dagangan saya sama termos-termosnya. Alhamdulillah hari berikutnya udah enggak bisa dagang lagi saya. Termosnya udah dikasih orang. Akhirnya kan saya enggak bisa dagang tuh. Allah ganti sama gerobak.

Tiga hari setelah enggak dagang, termos udah dikasih, modalnya pun juga dikasih orang. Hari ketiga ada yang ngasih saya gerobak, polisi di kampung bilang, “Suf itu ada gerobak tu, bisa lu pake kan lu jualan es”. Gerobak itu saya lihat masih bagus, akhirnya saya dagang di Terminal Kalideres pakai gerobak. Tapi saya mikir lagi, belajar lagi, saya kan ngitung nih. Sedekah sepotong roti dapet nasi padang sebungkus, sedekah lima kantong es dapet kemudian Rp55 ribu. Apa jadinya setelah saya sedekah termos dapet gerobak kalau kemudian saya sedekah gerobak.

Subhanallah, begitu saya sedekah gerobak. Saya didatengin polisi malah. Si polisi itu yang bilang sama saya, “Kayaknya ente enggak pantes jadi tukang es dah. Mukanya cakep begini, udahlah temenin saya dakwah”. Begitu dia bilang, jadilah saya nemenin dia dakwah kemana-mana itu. Itu salah satu awal yang membuat saya menjadi ustad.

Quantum Sedekah terus saya pakai ketika kemudian saya dagang mie ayam sama istri sebisa mungkin saya kemudian bilang sama istri dan mertua bahwa kita dagang buat sedekah, jangan dagang buat idup. Kalau dagang buat idup enggak bakal Quantum Changing. Dagang untuk sedekah. Kita memang harus kerja, semua harus kerja, supaya dapet gaji. Tapi gaji itu jangan buat idup, kalau buat idup pasti kurang. Ente kerja, dapet gaji, sedekah. InsyaAllah, akan berlipat penghasilan ente.

Diambil dari kisah nyata KH Yusuf Mansur saat menceritakan perjalanan hidupnya di salah satu stasiun TV swasta.

%d blogger menyukai ini: